Pemerintahan Pendidikan Politik

Sunday, 22 August 2021 - 20:34 WIB

9 months yang lalu

Timur Barat Reseach Centre : Kepemimpinan Modern ( By: Kenius Kogoya, S.P., M.Si / Dir.Excecutive TBRC )

 

Saat ini dunia sudah memasuki revolusi industri keempat, Era revolusi industri keempat (4.0) bukan sekadar jargon yang terus-menerus diulang. Menurut Encyclopaedia Britannica, revolusi industri keempat berlangsung selama abad ke-21 dengan ditandai serangkaian pergolakan sosial, politik, budaya, dan ekonomi.

Era ini didorong oleh konvergensi inovasi digital, biologis, dan fisik. Kombinasi dari sistem siber, internet of things (IoT), dan internet of system turut mempercepat penerapan industri 4.0. Pada praktiknya, ini juga terjadi di tanah air dan juga di tanah Papua.

Para pemimpin Papua harus siap dengan segala perubahan dan tantangan di era Modern itu, masyarakat dan pemimpin Papua yang berkualitas harus terus dibentuk secara khusus dan terfokus. Maka, untuk mewujudkan SDM berkualitas, pendidikan masa kini bukan lagi semata soal pencapaian akademik atau keahlian yang mengandalkan kemampuan fisik (hard skills), melainkan juga keterampilan lunak atau yang menyangkut kecakapan (soft skills).

Teori Kepemimpinan modern.

Salah satu prestasi yang cukup menonjol dari sosiologi kepemimpinan modern adalah perkembangan dari teori peran (role theory). Dikemukakan, setiap anggota suatu masyarakat menempati status posisi tertentu, demikian juga halnya dengan individu diharapkan memainkan peran tertentu.

Dengan demikian kepemimpinan dapat dipandang sebagai suatu aspek dalam diferensiasi peran. Ini berarti bahwa kepemimpinan dapat dikonsepsikan sebagai suatu interaksi antara individu dengan anggota kelompoknya.

Menurut kaidah, para pemimpin atau manajer adalah manusia-manusia super lebih daripada yang lain, kuat, gigih, dan tahu segala sesuatu (White, Hudgson & Crainer, 1997). Para pemimpin juga merupakan manusia-manusia yang jumlahnya sedikit, namun perannya dalam organisasi merupakan penentu keberhasilan dan suksesnya tujuan yang hendak dicapai.

Berangkat dari ide-ide pemikiran, visi para pemimpin ditentukan arah perjalanan suatu organisasi. Walaupun bukan satu-satunya ukuran keberhasilan dari tingkat kinerja organisasi, akan tetapi kenyataan membuktikan tanpa kehadiran pemimpin, suatu organisasi akan bersifat statis dan cenderung berjalan tanpa arah.

Dalam sejarah peradaban manusia, dikonstatir gerak hidup dan dinamika organisasi sedikit banyak tergantung pada sekelompok kecil manusia penyelenggara organisasi. Bahkan dapat dikatakan kemajuan umat manusia datangnya dari sejumlah kecil orang-orang istimewa yang tampil kedepan. Orang-orang ini adalah perintis, pelopor, ahli-ahli pikir, pencipta dan ahli organisasi. 

Sekelompok orang-orang istimewa inilah yang disebut pemimpin. Oleh karenanya kepemimpinan seorang merupakan kunci dari manajemen. Para pemimpin dalam menjalankan tugasnya tidak hanya bertanggungjawab kepada atasannya, pemilik, dan tercapainya tujuan organisasi, mereka juga bertanggungjawab terhadap masalah-masalah internal organisasi termasuk didalamnya tanggungjawab terhadap pengembangan dan pembinaan sumber daya manusia.  Secara eksternal, para pemimpin memiliki tanggungjawab sosial kemasyarakatan atau akuntabilitas publik.

Dari sisi teori kepemimpinan, pada dasarnya teori-teori kepemimpinan mencoba menerangkan dua hal yaitu, faktor-faktor yang terlibat dalam pemunculan kepemimpinan dan sifat dasar dari kepemimpinan. Penelitian tentang dua masalah ini lebih memuaskan daripada teorinya itu sendiri. Namun bagaimanapun teori-teori kepemimpinan cukup menarik, karena teori banyak membantu dalam mendefinisikan dan menentukan masalah-masalah penelitian.
 
Dari penelusuran literatur tentang kepemimpinan, teori kepemimpinan banyak dipengaruhi oleh penelitian Galton (1879) tentang latar belakang dari orang-orang terkemuka yang mencoba menerangkan kepemimpinan berdasarkan warisan. Beberapa penelitian lanjutan, mengemukakan individu-individu dalam setiap masyarakat memiliki tingkatan yang berbeda dalam inteligensi, energi, dan kekuatan moral serta mereka selalu dipimpin oleh individu yang benar-benar superior.
 
Teori kepemimpinan berikutnya adalah Teori Humanistik dengan para pelopor Argryris, Blake dan Mouton, Rensis Likert, dan Douglas McGregor. Teori ini secara umum berpendapat, secara alamiah manusia merupakan “motivated organism”. Organisasi memiliki struktur dan sistem kontrol tertentu. Fungsi dari kepemimpinan adalah memodifikasi organisasi agar individu bebas untuk merealisasikan potensi motivasinya didalam memenuhi kebutuhannya dan pada waktu yang sama sejalan dengan arah tujuan kelompok.
 
Apabila dicermati, didalam Teori Humanistik, terdapat tiga variabel pokok, yaitu;
(1), Kepemimpinan yang sesuai dan memperhatikan hati nurani anggota dengan segenap harapan, kebutuhan, dan kemampuan-nya,
(2), Organisasi yang disusun dengan baik agar tetap relevan dengan kepentingan anggota disamping kepentingan organisasi secara keseluruhan,
dan
(3), Interaksi yang akrab dan harmonis antara pimpinan dengan anggota untuk menggalang persatuan dan kesatuan serta hidup damai bersama-sama. Blanchard, Zigarmi, dan Drea bahkan menyatakan, kepemimpinan bukanlah sesuatu yang Anda lakukan terhadap orang lain, melainkan sesuatu yang Anda lakukan bersama dengan orang lain (Blanchard & Zigarmi, 2001).

Untuk itu, dibutuhkan pemimpin yang mampu membuat kebijakan-kebijakan penting untuk bersaing dengan perkembangan zaman.

Seorang pemimpin  yang tak ingin ketinggalan di era revolusi industri 4.0 ini, maka  perlu mengikuti tips di bawah ini.

  1. Miliki kemampuan dasar menjadi leader
    Penting bagi seorang pemimpin  untuk bisa berkomunikasi dengan baik kepada tim. Sampaikan tujuan, visi dan misi Anda ke depan kepada tim dengan cara yang mudah dipahami, serta yakinkan tim dapat mengikuti semua itu. Yang terpenting, seorang pemimpin harus bisa membangun kepercayaan pada tim. Yakinkan bahwa tim Anda bisa mencapai seluruh target dengan strategi yang sudah Anda tentukan.
  1. Cepat mengambil keputusan
    Era Revolusi Industri 4.0 berkaitan erat dengan teknologi dan digitalisasi. Semuanya kini bergerak sangat cepat. Sudah tak ada lagi pemimpin yang menunggu laporan dari bawahan dan menganalisa suatu kondisi setelah seminggu lamanya. Saat ini, pemimpin perlu bergerak cepat, bahkan bila perlu turun langsung ke lapangan.Hal tersebut perlu dilakukan agar pemimpin dapat mengambil keputusan dengan cepat. Pasalnya, bila terlambat sedikit saja mengambil keputusan maka bukan tak mungkin Anda bisa melewatkan peluang yang bergerak sangat cepat saat ini. Bahkan, bisa-bisa kompetitor mengambil langkah tersebut duluan alias sudah maju selangkah lebih dulu daripada perusahaan Anda.
  1. Pilih dan bangun tim Anda sendiri
    Di tengah pergantian massa dari manusia ke mesin sejatinya benar-benar terjadi di era revolusi industri 4.0 ini. Hampir seluruh pekerjaan sudah bisa diambil alih oleh mesin sehingga sumber daya manusia yang perlu dipekerjakan mulai berkurang. Hal ini tentu berdampak pada pembentukan tim di sebuah perusahaan.Tentu bukan pekerjaan mudah untuk bisa menentukan siapa yang pantas masuk ke tim Anda di tengah banyaknya orang yang ingin bergabung. Ditambah, kriteria generasi millenial yang berbeda dengan generasi sebelumnya bisa menjadi tantangan baru. Selain memilih, Anda juga harus membangun tim itu sendiri. Sebab itu satu-satunya cara agar tim Anda bisa loyal dan lebih cepat produktif.

Menjadi pemimpin  memang tak akan mudah. Berbagai tantangan harus dihadapi. Lebih lagi, seorang pemimpin harus cepat beradaptasi pada berbagai perubahan, termasuk iklim kemajuan dunia.

Leader dan organisasi yang tidak beradaptasi dengan cepat dari pemikiran tradisional akan punah. Perusahaan yang bergerilya yang terkoneksi, berkolaborasi, yang terus belajar, terbuka akan perubahan, yang memiliki tim yang bergairah dan semangat maju, yang memiliki dan mengadaptasi teknologi atau cara yang lebih maju akan menjadi pimpinan di Industrinya.

Leader juga harus berani, mau menerima, mendorong, dan memotivasi tim untuk memberikan feedback terhadap kepemimpinannya demi kemajuan bersama. Akan lebih baik ketika leader juga dapat menantang dirinya untuk keluar dari zona nyaman dengan melakukan coaching dan menerima feedback dari orang diluar organisasi.

( Kenius Kogoya, S.P., M.Si, Direktur Excecutive Timur Barat Reseach Centre/TBRC )

 
 

Artikel ini telah dibaca 221 kali

Baca Lainnya